Kalau bukan kita yang mulai, siapa lagi?

Apartemen, Bagaimana Hunian Jenis ini Dalam Tata Ruang?

Jajaran apartemen di Central Business Distric Kota Surabaya [photo pribadi]

Bicara soal hunian memang tidak akan pernah ada habisnya. Karena tempat tinggal menjadi kebutuhan primer bagi semua manusia. Manusia hidup pasti butuh tempat tinggal. Nah dalam keprofesian planner, hunian ini banyak sekali jenisnya. Salah satu yang kita kenal adalah apartemen.

Sedikit Tentang Zona Permukiman

Umumnya dalam perencanaan landuse permukiman, para perencana (planner) lebih memperkirakan kebutuhan ruang untuk landed house. Karena dalam perencanaan ruang, luasan itu menjadi begitu penting. Kita tentu tahu, proporsi perlu diperhitungkan agar suatu wilayah berkembang. Namun tetap melihat daya dukungnya.

Nah dalam proses pembuatan dokumen tata ruang, planner akan melihat, seberapa banyak penduduk dalam proyeksi sekian tahun kedepan. Biasanya 20 tahun. Proyeksi penduduk itu kemudian diformulasikan agar mendapat luasan lahan terbangun. Luasan lahan itu kemudian dituangkan dalam rencana, seperti wilayah mana yang akan difokuskan sebagai zona permukiman. Tentu, untuk memastikan mereka dapat membangun rumah. Dan tentu banyak pertimbangannya.

Lalu bagaimana dengan perencanaan apartemen?

Perkembangan Vertical House Pesat

Dewasa ini perkembangan vertical house yang biasa dikenal masyarakat sebagai apartemen memang sangat pesat. Surabaya saja, dalam 5 tahun ini muncul banyak apartemen baru. Dan bisnis sewa apartemen maupun jual apartemen juga menjadi trend yang berbanding lurus dengan pengembangan vertical house. Terlebih saat era digital, AirBNB juga merambah apartemen sebagai rekanan bisnisnya.

Namun, sudahkah para planner menghitung kemungkinan vertical house akan dibangun? 

Bagaimana Sikap Planner?

Landed house vs Vertical House di Surabaya Timur [photo pribadi]
Ini berkaitan dengan banyaknya penduduk yang bisa menempati satu vertical house. Bila apartemen di bangun pada lahan berukuran 20 hektar, berlantai 10, maka bisa menampung begitu banyak manusia. Dan kebutuhan akan landed house berkurang. Atau sebenarnya, munculnya vertical house ini hanya di kota-kota besar yang sudah tidak memiliki ruang untuk membangun landed house?

Saya sendiri, sebagai planner belum pernah merencanakan pengembangan vertical house. *masih junior :D* Dan rasanya pemerintah belum memiliki aturan yang jelas akan penyediaan vertical house. Atau saya yang tidak update, entahlah.

Umumnya, pada khalayak ramai, vertical house atau apartemen lebih dibahas dari sisi design-design tertentu. Misal design apartemen yang minimalis, interior apartemen yang manis. Atau juga dibahas dari sisi untung rugi tinggal di apartemen. Jarang, bahkan belum pernah saya temui bagaimana pengembangan apartemen dari sisi para planner.


Anyway, seharusnya, sebagai planner, bagaimana kita menyikapi hal ini?



Share:

2 comments:

  1. Kalo di Bengkulu kayaknya gak berani pengembang bikin vertikal house, rawan gempa sih. Hihi

    ReplyDelete

Thank you for leaving a comment. Your comment will appear soon.

Popular Posts

Labels

Blog Archive